KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo menjadi orang pertama yang disuntik vaksin Sinovac, Rabu (13/1/2021).

Hal itu menandai dimulainya proses vaksinasi Covid-19 di Indonesia pada tahap pertama, yaitu pada golongan orang-orang yang mendapatkan prioritas.  Vaksinasi Covid-19 di Indonesia mulai dilaksanakan setelah vaksin Covid-19 Sinovac mendapatkan izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Menurut BPOM, vaksin Covid-19 Sinovac dinilai aman dan dapat digunakan dengan efikasi 65,3 persen pada hasil analisis uji klinis fase 3.

Batasan tersebut sesuai persyaratan WHO dengan minimal efikasi vaksin adalah 50 persen.

Tentang vaksin Sinovac

1. Dibuat dari virus yang dinonaktifkan

Dilansir dari New York Times, mengenai proses pembuatan vaksin Covid-19 Sinovac, awalnya para peneliti Sinovac mengambil sampel virus SARS-CoV-2 dari pasien di China, Inggris, Italia, Spanyol, dan Swiss.

Peneliti memutuskan mengambil satu sampel dari China untuk menjadi dasar pembuatan vaksin.

Sampel virus yang diambil kemudian dinonaktifkan dengan bahan kimia yang disebut beta-propiolakton.

Virus yang tidak aktif tersebut dicampurkan dengan sedikit adjuvan. Adjuvan ialah senyawa berbasis aluminium yang disebut merangsang sistem kekebalan untuk meningkatkan responsnya terhadap vaksin.

Virus yang telah dinonaktifkan tidak membuat seseorang terjangkit penyakit yang menjadi identitas virus tersebut. Sehingga meskipun berasal dari virus SARS-CoV-2, vaksin tidak mengakibatkan orang yang disuntik terpapar Covid-19. Virus nonaktif yang disuntikkan ke tubuh, akan memicu dan menciptakan kekebalan tubuh atau antibodi.

2. Mendorong respons kekebalan tubuh

Karena virus corona di CoronaVac sudah dinonaktifkan, mereka bisa disuntikkan ke lengan tanpa menyebabkan Covid-19.

Begitu masuk ke dalam tubuh, beberapa virus yang tidak aktif ditelan oleh sejenis sel kekebalan yang disebut sel pembawa antigen.

Sel yang menyajikan antigen merobek virus corona dan menampilkan beberapa fragmennya di permukaannya. Apa yang disebut sel T pembantu dapat mendeteksi fragmen tersebut.

Jika fragmen cocok dengan salah satu protein permukaannya, sel T menjadi aktif dan dapat membantu merekrut sel kekebalan lain untuk merespons vaksin.

3. Membuat antibodi

Jenis sel kekebalan lain, yang disebut sel B, juga dapat menghadapi virus corona yang tidak aktif.

Sel B memiliki protein permukaan dalam berbagai bentuk, dan beberapa mungkin memiliki bentuk yang tepat untuk menempel pada virus corona.

Ketika sel B terkunci, ia dapat menarik sebagian atau seluruh virus ke dalam dan menampilkan fragmen virus corona di permukaannya.

Sel T pembantu yang diaktifkan melawan virus corona dapat menempel pada fragmen yang sama. Ketika itu terjadi, sel B juga diaktifkan. Ia berkembang biak dan mengeluarkan antibodi yang memiliki bentuk yang sama dengan protein permukaannya.

4. Menghentikan virus

Setelah divaksinasi dengan CoronaVac, sistem kekebalan dapat merespons infeksi virus korona hidup. Sel B menghasilkan antibodi yang menempel pada penyerang.

Antibodi yang menargetkan protein lonjakan dapat mencegah virus memasuki sel. Jenis antibodi lain dapat memblokir virus dengan cara lain.

5. Mengingat virus

Meskipun CoronaVac dapat menawarkan perlindungan terhadap Covid-19, belum ada yang dapat mengatakan berapa lama perlindungan tersebut bertahan.

Mungkin saja tingkat antibodi turun selama berbulan-bulan.

Tetapi sistem kekebalan juga mengandung sel khusus yang disebut sel B memori yang mungkin menyimpan informasi tentang virus corona selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Jokowi Disuntik Vaksin Pertama, Ini Cara Kerja Vaksin Sinovac Cegah Covid-19”, Klik untuk baca: https://www.kompas.com/tren/read/2021/01/13/134500065/jokowi-disuntik-vaksin-pertama-ini-cara-kerja-vaksin-sinovac-cegah-covid-19?page=all.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *